Home » Uncategorized » bercermin dari nenek 73 tahun

bercermin dari nenek 73 tahun

Selasa, 29 Januari 2013
bercermin dari nenek 73 tahun

Mungkin bagi yg bekerja/kuliah di sekitaran Semanggi pasti pernah ngeliat seorang nenek yg tiap hari duduk di halte Atmajaya (bawah jembatan Benhil) berambut putih berwajah Chinesee… udah setahun belakangan ini saya penasaran bgt sama sosok nenek2 yg tiap pagi ktika saya jalan di jembatan dia sudah bertengger di halte sambul menyulam..
Sempat terlintas dia sengaja ditaro disitu karna anak2nya bekerja semua, atau mungkin dia kabur dari panti jompo, lalu menjalani hobinya dengan menyulam dijalanan… yaaa pikiran saya bercabang2 tiap kali melihat nenek itu…
Dan apa yg terjadi pagi ini…… ketika saya duduk di patas dekat jendela, seorang nenek duduk disamping saya sambil membawa 1 tas kulit dan 1 plastik besar berisi wol dan kain2.. awalnya saya hanya liat sekilas saja, saya tengok ke kiri nenek itu tampak lelah bgt… saya pun memajamkan mata karna patas segera melaju.

pas di depan RS Hermina Jatinegara, rasanya baru bgt mau bener2 tidur, si nenek itu megang tangan saya, dia kasih tau suruh bayar ongkos. Ya saya keluarkan 1 lembar 2ribu,buru2 mau lanjutin merem lg.. tapi apa daya, si nenek itu nanya2. Sekilas liat nenek itu gayanya seperti orang “berada” bajunya,celana,tas,sepatu..
saya yg biasanya ga mau bgt melek di patas, tp x ini terpaksa mau ga mau dengerin si nenek ngoceh… hehehhee…

Banyaaaaaaaak bgt omongan dy yg menyentuh hati dan ketampar bgt.. bermula dari pembahasan waktu..
si nenek blg, klo di Jakarta itu telat sedikit pengaruhnya banyak bgt, bisa ga dpet tempat duduk di patas, bisa kejebak macet… saya hanya jawab, iyaa nek emang gtu kalo di Jakarta… Lanjut lah dia cerita kalo dy hari ini berangkat kesiangan, biasanya jam 5.15 udah jalan dr rumah, tapi td jam 6 dia baru berangkat.. Lalu saya tanya, emang nenek mau kemana?dengan suara ga jelas dy blg mau jualan bla bla bla hp lah… saya nangkepnya dia mau nyusulin anaknya jualan hp di Benhil.. dengan sotoy nya saya bilang, anak nenek jualan hp di pasar Benhil,qta turun nya brg nek…eh si nenek malahan keluarin isi yg di kantong plastik, dia itu jualan rajutan di bawah halte Benhil dan ternyata ini nenek2 itu adalah nenek yg bikin saya penasaran tiap pagi… dari situ makin kepo lah mau tau seluk beluk nenek sipit ini….

Alhasil dari obrolan2 pagi dari Jatinegara-Benhil dia cerita kalo dia ditinggal meninggal suaminya sejak anaknya umur 4 tahun, suaminya terkena liver, dari situ dia menghidupi anak cowonya yg tunggal. Entah awalnya tinggal dimana, Tangerang atau mana, dia bilang dulu punya usaha konveksi, dia single parents demi membesarkan anak semata wayangnya. Nah di tahun 1998 dia menjadi korban Kerusuhan, rumahnya dibakar, usahanya dijarah dan anaknya yg kuliah di Surabaya ambil jurusan kedokteran menjadi stress, padahal tahun 1998 anaknya baru selesai kuliah dan mau wisuda, tapi karena stress itu si anak menjadi diam, ga mau ngomong sedikit pun, di bawa ke psikiater ttp diem aja.. depresi dan si nenek ga cerita gimana2 lagi, 10 bulan dr kerusuhan 1998 anaknya meninggal. Si nenek skrg tnggal di Jakarta bener2 sendirian, kluarganya di Surabaya tinggal keponakan aja, tapi dia ga mau tinggal ama keponakannya yg udah berkeluarga, takut ngerepotin dan nambah beban keluarga, sedangkan 1 kponakannya lagi menetap di Amerika, semenjak 1999 dia hidup sendirian di Jakarta, bermodal dari uang seadanya dia mengontrak rumah dan buka usaha sulaman.. tapi apadaya baru berjalan, dia ketipu sama 5 org yg berniat mau ngebantu usahanya itu.. barang ilang,modal abis… dan nenek itu ngeluntang-lantung mencari kosan, dia masih meneruskan usahanya menbuat barang hasil rajutan, dia jualin, ketika udah ada modal lagi, dia mencari kontrakan, dan kali ini dia ketipu lagi sama pemilik kontrakan, barangny ditahan di dalam kontrakan, digembok dan dia harus keluar dr kontrakan itu, ga kasih tau sih alesannya kenapa, mau nanya jg ga enak, secara baru kenal..

Nah perubahan hidup di mulai ketika ada mahasiswa Theology yg kumpulin dana untuk nenek mengontrak rumah, mahasiswa2 itu menghampiri si nenek sambil kasih uang untuk mengontrak 1 tahun, skrg si nenek tinggal di arah Pulogadung. Dia membeli barang2 rajutan lagi, nah udah 2 tahun ini setiap pagi dia selalu berangkat dari rumah untuk berjualan hasil rajutannya di halte Atmajaya, jam 6 biasanya nenek udah stanby di halte sambil menyulam, dia jual hasil rajutannya 5000/2pcs dan skrg dibantu mahasiswa Atmajaya untuk dagangin hasilnya ke ruang kelas, pas sore uangnya dikasih ke nenek… hasilnya emang ga seberapa, yg penting bisa makan dan bisa buat ongkos si nenek sehari2.

Iseng2 saya tanya, emang umur nenek berapa skrg? dan dia bilang 73tahun….. dalam hati saya bilang qta beda 50 tahun umurnya, tp nenek itu masih semangat bekerja. 1 hal yg dia bilang ke saya, “qm masih muda, gpp skrg naek turun patas desak2an, kepanasan.keujanan di jalan, kerja cape.. yg penting tua nanti qm ga sperti saya skrg, udah tua gini masih cari uang, masih idup dijalanan, harus bangun pagi naek turun patas, harusnya umur saya udh pensiun nikmatin sisa hidup dgn keluarga dirumah, tapi saya sama sekali ga punya anak,suami jg udah mati”
saya hanya anggukkan kepala sambil bilang, iyaa nek… nenenk jg ati2 yg sehat yaaa…
kirain pembicaraan selesei, eh si nenek nanya anak ke berapa, udah menikah belom.. dia kasih wejangan2 yang intinya gini : ” selagi muda usaha apapun sebisa qta, biar tuanya ga pusing2 lagi, ga usah malu ama yg qta kerjain, kan ini demi hidup qta jg, mendingan susahnya sekarang deh masih banyak waktu, tenaga daripada kaya skrg udah 73 masih harus cari duit, yg penting semangat jalanin hidup jgn cepet nyerah”
yaaaaaaaaaaaa bener2 ketampar bgt pagi ini…
semoga semangat saya bisa melebihi nenek ini, pelajaran bgt buat saya,kalo yg tua, yg beda 50 tahun aja masih punya semangat membara, gmn saya yg masih 23 tahun?????? masih panjang perjalanan saya…
yukkk perempuan muda, mau kalah ama si nenek penyulam ini??? ga mau kan hidup qta sperti nenek 73 tahun ini??? ga mau kan udah tua masih nyari uang,naek turun patas… hura2 disaat muda, haru biru pas tua..
berakit2 ke hulu, tua senang kemudian…🙂 dan qta jg ga tau umur qta ampe brp kan?????

syemangat pagiii \(^.^)/

sumber:
http://v3ko.blogspot.com/2013/01/bercermin-dari-nenek-73-tahun.html

%d bloggers like this: